Saturday, February 24, 2007

Nonton pilem indihe di indihe, kurang apa coba!

Tadi barusan pulang dari nonton bioskop bareng temen - temen kantor.
Mereka ngajak nonton sebuah filem baru yang berjudul "Honeymoon Pvt. Ltd".
Pilem tentang beberapa pasangan baru yang ikutan paket tamasya hanimun-nya sebuah perusahaan travel Honeymoon Pvt. Ltd. Oh iya, filemnya tentu saja berbahasa india, dan tanpa teks. Biasalah, tipikal filem india, yang kadang jalan ceritanya bisa dimengerti tanpa harus mengerti bahasanya. hahaha...
Kali ini barengan nonton saya ada juga yg gak ngerti bahasa india, seorang teman dari libya.

Di India sini, aku mencetak rekor baru dalam sejarah pernonton bioskopanku.
Dalam sebulan ini, sudah 4 kali saya nonton bioskop. Gak tanggung - tanggung, yang ditonton pilem india semua, lagi!

Belum pernah nonton filem barat di sini, hahaha... Abis, filem barat nggak ngetop di sini. Orang sini cinta pada produk tanah airnya. *mestinya gitu, ya*

Di rumah aja saya jarang nonton pilem india di tipi, nah ini... pake ke beskop segala! hahaha...
Jangankan nonton pilem india, nonton di bioskop aja saya jarang2. Di Singapore, selama sekitar 6 tahun di sana, mungkin baru 3 atau 4 kali nonton bioskop. :D
Di Indonesia, mungkin nonton bioskop sekitar 10 kali, bahkan mungkin kurang dari itu, udah termasuk wajib nonton pilem Tjut Njak Dien di bioskop waktu jaman SD dahulu :D

Kurang apa coba, nonton pilem india, di india, bersama masyarakat india. huehehe.. keren, kan? :D

Tentang filem2 yang saya tonton sebelumnya:
1. Salaam e Ishq (Tribute to Love)
Filem ini nyontek ide ceritanya Love Actually. Gak kreatif :S Tapi, lagu2nya lumayan sih.

2. Traffic Signal
Filem ini temanya adalah dokumenter tentang kehidupan masyarakat yang kehidupannya berpusat di lampu lalulintas. Lampu lalu lintas dengan segala dinamika kehidupan sosial dan budaya masyarakat yang tinggal di sekitarnya. Diceritakan di dalamnya, kehidupan pengemis, pedagang kaki lima, preman, prostitutes, orang nipu2, dan lain2. Kalo filem ini ada terjemahannya, pasti bagus. Juga, kalo filem Indonesia ada yang seperti ini, pasti juga bagus.

3. Black Friday
Filem ini juga bertema dokumenter tentang tragedi pemboman pada tahun 1993. Filem ini sedang marak2nya jadi hal yang kontroversial di negara ini. Mulanya saya nggak ngerti kenapa kontroversial, tapi setelah nonton filemnya, saya jadi tau kenapa. Dalam filem ini di-compile dari fakta2 hasil pengusutan kasus2 teror bom yang terjadi di India ketika tahun 1993. Yg saya tangkap dari filem ini, teror2 bom ini berkaitan dengan konflik agama Islam dan Hindu di India. This movie made me, as a moslem, feel bad. Yang bikin sedih adalah karena agama Islam yang cinta damai ini, namanya disalahgunakan oleh pihak2 yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan hal2 destruktif. Sebal!!!

Okeh, enough about that controversial movie, dan kembali tentang pilem indihe.
Harga tiket bioskop di sini relatif murah jika dibandingkan dengan di Sgp. Dari filem2 yang saya tonton, range harga tiketnya berkisar antara 80 rupee (SGD 3) - 180 rupee (SGD 7). Yang 180 itu udah lumayan mahal banget. O iya, filem India itu selalu lamanya 3 jam !! Dan di tengahnya ada break sekitar 5 - 10 menit. Pertama kali nonton saya nggak ngerti, kirain filemnya udah selesai. Eh, ternyata itu cuman break doang, dan abis itu filemnya dilanjutkan lagi. hahaha... Saking panjang nya gitu lhooo....
Juga, waktu break ada pedagang resmi bioskop yang menjual snack ke dalam. Dan penonton juga bisa memesan makanan sebelum masuk dan nantinya diantarkan ke tempat duduk ketika filem sudah dimulai. Unik, ya :D

Saya pernah bertanya ke teman saya yg orang sini tentang mengapa filem India selalu ada lagu - lagu dan tari - tariannya. Kata teman saya, karena filem India itu durasinya panjang, jadi lagu dan tari dipakai untuk menghabiskan jatah durasi. :D

Pernah saya masuk ke sebuah komplek studio filem di Mumbai, namanya Kamal Amrohi Movie Studio. Komplek ini besar sekali; ada taman - taman yang luas, rumah - rumahan, kantor - kantoran. Dan kadang salah satu rumah disulap menjadi rumah-sakit2an. Saya sebenernya pengen banget ngeliat gimana syuting pas adegan nyanyi dan nari, tapi sayangnya waktu itu lagi gak ada syuting adegan nari dan nyanyi. Tertarik gimana caranya mengkompakkan gerakan orang sekampung yang tau - tau muncul dari balik pohon dan pada bisa nari tarian yang sama :D

Lumayanlah, daripada nggak ada kerjaan di rumah, diajakin temen - temen nonton pilem beskop, mau aja. Itung - itung buat belajar bahasa india dikit - dikit. :D

Labels:

8 Comments:

Anonymous damay said...

Wah baru tau knp pelem india banyak nari sama nyanyi nya... Tapi kenapa musti 3 jam? (pertanyaan ngga penting, hehe).

Udah bisa bhs india apa aja mbak dils?

wan bade wan bade wan bade...nandri?
(kaya yang halo2 di MRT)

4:31 AM  
Blogger dils said...

damay:

Dhek dham, aku kemaren pada nanyain temenku ttg kenapa filem indihe mesti 3 jam an ?

Dan temenku gak ada yg tau alasannya, hahaha...
Sudah dari jaman antah barantah selalu 3 jam kali yaa...

Bahasa India yg di MRT itu bahasa Tamil, sedangkan bahasa nasional sini adalah bahasa Hindi. Beda bangettt.. Jarang bgt yg bisa bahasa Tamil di sini. Aneh ya, kenapa di Sgp diakuinya yg Tamil?

3:38 AM  
Anonymous larissa said...

huihihi.. koq serasa di cafe2 aja. nonton nya bisa sambil pesen makanan/minuman...

tp murah bangettttt.. itu kadils nonton tiap hari, jg ga bakalan rugi deh! =P udah kak, abisin aja tuh stock pilem indihe :D

4:47 AM  
Blogger dina.. said...

dsini banyakan org tamil kali ya..

emang bedanya org tamil ma hindi aslinya apa?
warna kulit? :D

9:43 AM  
Blogger dils said...

larissa:
hahaha.. iya, baru tau aku ada beskop kayak disini.
Males juga tapi nonton kalo gak ada temennya, lars..

dina:
Din, hindi itu nama bahasa nasionalnya.
Kalo Tamil itu nama suku bangsa dan bahasa yg dipakenya.
Jadi, gak ada orang hindi :D

1:39 PM  
Anonymous nanang said...

Yg pilem hanimun kok ga dibahas! Curiga!

10:36 PM  
Blogger Adilla said...

Mampir Kak Dils..Hohoho, seru cerita2nya :D

12:02 PM  
Anonymous maz said...

Thanks sharing pengalamannya nonton film India, maz suka. Sekali lagi makaseh..

2:26 AM  

Post a Comment

« Home