Wednesday, June 22, 2005

Nonton golf

Pagi sebelum brangkat, nyalain tipi.
Nonton sebentar, sambil sarapan.
Switching dari channel satu ke channel lainnya.
Gak ada yang bagus. Trus berhenti di salah satu channel yg beruntung.

Seperti biasa, tivi nyala kadang2 bukan untuk ditonton, tapi sekedar peramai suasana.
Mata memandang tivi, sambil makan, entah pikiran lagi di mana...
Setelah agak lama, baru nyadar tivi yg ditonton lagi nyiarin pertandingan golf.

Males ganti channel, akhirnya dipaksain buat ditonton juga.
Semenit, dua menit, gak terasa udah setengah jam ngikutin pertandingan golf itu!
Ikutan deg2an waktu bola dipukul, *swiingg...*
"bakal bisa langsung hole in one gak ya ???"
"bakal ada yang berhasil bikin hole in one gak ya ???"
"sapa yang bisa ya??? Tiger Wood bisa gak sih???"
"si Tiger Wood seperti apa sih hebatnya ???"
Ikutan sebel kalo bola yang udah dalam radius 10 cm dari hole gak bisa masuk sekali pukul.
Ikutan sorak kalo bola yang masih jauh, bisa masuk dalam sekali pukul.
dan lain lain....

Ketika kembali pada kesadaran penuh; jadi terheran-heran.
"Apa ??? aku nonton acara beginian ??? Aku nonton GOLF ???"
Wahahaha... kok bisa ya ???? Ngerti banget juga enggak.
Kok bisa - bisanya betah nonton acara yang "tergolong membosankan" begitu.
*no offence for golf lovers :D*

Pertandingan Golf, acara yang mungkin hanya menarik bagi pemain golf ataupun pemerhati golf; yang mungkin tidak banyak jumlahnya. Bandingkan dong dengan pertandingan bola: tua, muda, kecil, besar, pemain bola ataupun sekedar simpatisan, di kota, di desa; banyak penggemarnya!.
Nah ini, pemain golf bukan, pemerhati golf juga bukan,... tapi kok bisa betah nonton acaranya.
Wahaha... Mengherankan!

What keeps me watching that "boring" programme ?
Ternyata... usut punya usut: pertanyaan2, rasa penasaran, dan emosi yang muncul ketika nonton itulah yang berhasil memikat mata untuk tetap menonton pertandingan golf itu.

Hmm... jadi begitu, yah?
Intinya: Apapun - segala pekerjaan, bagaimanapun wujudnya, bagaimanapun membosankannya - jika ditekuni dan dinikmati bisa menjadi sesuatu yang menarik. Apapun itu...
*well, I think so..*

Jadi, bagaimana kalau next time kita coba nonton pertandingan catur atau bridge, sodara-sodara??
*tidaaaaakkkk..... :S*

Jadi ingat sebuah pepatah:

It's good to do what you love
but, it's best to love what you do
*lupa tepatnya, tapi... something like that lah... :D*

4 Comments:

Blogger mimimama said...

tebakanku, dlm 10 detik pertama kamu liat ada pemaen golf yg ganteng, jadi berhenti di channel itu.

eh btw tiger udah nggak juara lagi lho, ganti itu orang india yg jualan martabak kikikikik :D

6:30 AM  
Blogger eka said...

Bener Dill, coba aja denger satu lagu baru yang menurut kamu gak bagus dan kurang enak didengar. Dengar aja berkali2 setiap hari, pasti lama2 jadi suka, lagunya jadi enak didengar dan akhirnya jadi lagu favorit.
Itulah hasilnya kalau kita tekun mendengarkan :P
"witing tresno jalaran soko kulino" berlaku juga dalam konteks ini

8:39 AM  
Blogger dils said...

mimimama:
wahahaha... enggak tuh, mi :p
nggak ada yg keren, pemaennya udah tua2. hhahaha...

iya, si tiger dah ketinggalan dibandingkan yg lain2nya, waktu di pertandingan itu.

mbak Eka:
iya, bener!
pernah sebel sama suatu lagu, eh.. malah jadi hafal sama lagu itu. haha..

lho, kok mbak tau juga pepatah barat itu ?
"waiting tresno the jalaran soko khuli now..."
hehehehe....

4:22 AM  
Blogger uni said...

feels like this formula good for me...
musti *belajar* mencintai... kantor pajak..

ah bagaimana mungkin, sementara hati terlanjur jatuh pada yang lain (NAON DESU KA??) <-- sunda jepang

punteun nih error mode.. yuk lunch di kantor pajak... ayo laaaaa....

5:22 AM  

Post a Comment

« Home