Tuesday, August 01, 2006

Kabar sedih di hari Senin

Pagi - pagi pukul 9 hape berdering, di layarnya tertulis no hape project officer. Tumben amat project officer nelpon. Waduh, jangan2 gara2 report yg aku ambil dari lab wiken kemaren mo dipake, mana aku juga ngambilnya gak bilang2. Males ngangkat. Biarin aja deh.
Telpon terus berdering, dan akhirnya di-silent.
Setelah ngecek lagi, terbaca 7 missed calls, akhirnya terima SMS dari project officer yang bunyinya: "been trying to call you. Prof. Teo passed away..."

Dzziiingg....
Langsung bengong.

Hiks, bapak supervisorku meninggal dunia..... :'(
Pantesan, imel yang sudah sebulan lebih lamanya pun tak kunjung berbalas. Padahal beliau adalah orang yang selalu tepat waktu membalas imel sekalipun cuti.

Terakhir bertemu beliau adalah saat ketika minta approval report submission sekitar akhir February lalu. Ketika itu kondisinya memang sudah tampak tidak fit meskipun masih bisa beraktifitas. Tampak gelisah dan susah sekali menulis. Meski demikian beliau masih dengan sabar mendengarkan 'presentasi' review reportku. Akhirnya pertemuan hari itu ditutup dengan perbincangan singkat tentang rencanaku berikutnya, akan kerja di mana, dan memintaku supaya keep in touch. Hmm... seperti tidak akan ketemu lagi aja, padahal kan aku tahu proses report submission tidak semudah itu. Bakal ada feedback dari examiner dll, dan itu berarti mesti di diskusikan lagi.

Senin sore tadi, aku dan tim riset seprojek melayat beliau. Mantan2 murid yang pernah disupervisori oleh beliau juga turut serta. Sedih, melihat beliau terbujur kaku dalam peti dan pucat pasi, padahal biasanya bertemu beliau yang sedang duduk di balik meja kerjanya di kantornya, lalu kita diskusi. Rasanya seperti tidak percaya. "Pak, bangun Pak! Saya belum lulus kok sudah ditinggal pergi!" Huhuhu....

Sudah bertahun2 beliau menjalani hidup dengan penyakit kambuhannya itu, kanker kolon. Sudah 9 tahun! Sudah sering masuk rumah sakit, mungkin hampir tiap tahun beliau selalu menjalani terapi. Beliau adalah seorang dosen yang sangat berdedikasi. Bahkan saat-saat di rumah sakit pun masih sering dilalui dengan membaca report murid2nya. Beliau juga sabar sekali, tidak pernah marah meskipun progres kerjaan saya tidak seperti yang diharapkan. Beliau memberi kebebasan muridnya untuk mengerjakan project sesuai dengan minat dan pace nya masing2.

Yah, nasib memang tak diduga2. Gimana nasib report dan proses submissionnya lagi? Kehilangan supervisor project itu seperti kehilangan arah dan source of help. Mana saya gak punya co-supervisor. Gak tau deh... Dijalani sajalah. Semoga ada hikmahnya.
Oh iya, masih nyimpen dua buah buku nya pak supervisor dan juga pernah bilang bakal bikin satu paper lagi. Tapi trus disubmit ke sapa dong? Void aja kali, ya :D

Makasih Pak, atas segala guidance dan pelajaran selama ini. Maafkan kalo selama ini sudah menjadi murid yang kurang memenuhi harapan2 Bapak. Semoga Bapak diberi tempat yang terbaik di sisi-Nya.